Kisah Sejarah Para Gladiator Yang Terkenal Duel Yang Mematikan di Romawi Kuno

MENOREH.CO – Seperti di zaman modern, dunia kuno juga punya ‘selebriti’ terkenal. Mereka adalah para gladiator Kekaisaran Romawi. Dalam catatan sejarah Romawi kuno, gladiator menjalani kehidupan yang sulit, tetapi mereka mendapatkan ketenaran besar. Mereka adalah pejuang yang menghibur masyarakat Romawi kuno di sekitar 400 amfiteater di hampir setiap kota besar dan kecil di seluruh Kekaisaran Romawi.

Para gladiator sering kali tidak melakukannya atas kemauan mereka sendiri. Sebagian besar dari mereka adalah budak yang dipaksa berperang. Meskipun beberapa orang bebas juga mengambil kehidupan sebagai gladiator karena ketenaran yang bisa dimenangkan di amfiteater.

Nama gladiator berasal dari ‘gladius’, pedang pendek Romawi yang merupakan senjata standar yang dibawa oleh para gladiator. Para gladiator menghibur penonton di amfiteater dengan bertarung satu sama lain, seringkali sampai mati, meski terkadang hanya sampai mereka melucuti senjata lawannya.

Pada saat yang sama, kontes gladiator sering kali melibatkan gladiator yang melawan hewan seperti singa dan harimau. Jika seorang gladiator adalah petarung yang malang, hidupnya akan sangat singkat, namun jika dia adalah seorang pejuang yang mahir dan memenangkan banyak pertarungan, dia bisa berharap untuk pensiun dan mendapatkan kebebasan dari pemiliknya.

Dengan cara ini, beberapa gladiator pensiun sebagai orang kaya dan bebas. Tapi siapakah gladiator Romawi yang paling terkenal? Spiculus adalah salah satu gladiator Roma yang paling terkenal. Ia bertarung di pasir amfiteater pada pertengahan abad pertama M dan menjadi favorit Kaisar Nero, yang memerintah dari tahun 54 M hingga 68 M.

Nero bahkan memberinya banyak properti dan uang untuk mengakui kemampuan bertarungnya dan fitur Spiculus pada beberapa lukisan dinding dan mosaik dari periode kekaisaran awal di Roma.

Gladiator terkenal lainnya adalah Marcus Attilius, yang sezaman dengan Spiculus. Attilius adalah seorang Romawi kelahiran bebas yang mungkin dengan sukarela bertarung sebagai gladiator untuk melunasi utangnya.

Saat dia menjadi gladiator pemula, dia mengalahkan seorang veteran dan juara bernama Hilarus. Attilius menikmati serangkaian kemenangan yang panjang, dan prestasinya dicatat dalam grafiti yang ditemukan di reruntuhan kota Pompeii. Abad pertama Masehi adalah masa kejayaan para gladiator.

Kaisar Romawi Bertarung sebagai Gladiator

Popularitas kontes gladiator berlanjut hingga abad kedua Masehi. Pujian yang diperoleh seorang gladiator Romawi bahkan membuat salah satu kaisar Roma, Commodus bertarung di Amfiteater Flavia (atau Colosseum) di Roma.

Commodus adalah seorang secuto, sejenis gladiator yang membawa gladius dan perisai berat. Dia terlibat dalam pertarungan satu lawan satu dengan banyak gladiator lainnya, yang masing-masing harus kalah dari kaisar. Namun, dia selalu menyelamatkan nyawa mereka.

Commodus menyembelih lusinan hewan dalam satu penampilan di Colosseum pada kesempatan lain. Sejarawan kontemporer, Cassius Dio, menceritakan pembunuhannya terhadap 100 singa dalam satu hari. Namun, aristokrasi Romawi memandang tindakannya dengan rasa jijik dan menganggap perilakunya di bawah martabat gelar kekaisaran.

Ironisnya, hal itu berakhir ketika Commodus dicekik sampai mati di kamar mandinya oleh seorang pegulat bernama Narcissus, yang berlatih bersamanya. Pembunuhan itu diperintahkan oleh istrinya dan sekelompok senator Romawi yang ingin mengakhiri pemerintahan tiraninya.

Spartacus, Gladiator Paling Terkenal

Gladiator paling terkenal di antara semuanya, bahkan lebih dari Kaisar Commodus adalah Spartacus. Lahir sekitar tahun 110 SM, Spartacus adalah anggota suku Thracia dari wilayah sekitar Bulgaria modern atau bagian kecil Turki di Eropa.

Thrace, sebutan wilayah tersebut pada zaman kuno, bukanlah bagian dari wilayah besar Roma pada abad pertama SM. Namun, Spartacus mendapatkan pekerjaan di militer Romawi sebagai tentara bayaran pada tahun 80-an SM. Dia kemudian ditangkap dan diperbudak karena desersi.

Dia dijadikan gladiator karena kekuatan dan kemampuan bertarungnya, sehingga dia berakhir di sekolah gladiator di Capua di Italia selatan.

Di sini dia tinggal dan bertarung sebagai gladiator sepanjang awal dan pertengahan tahun 70an SM. Kemudian, pada tahun 73 SM, ia memimpin sekitar 70 gladiator, termasuk seorang pejuang hebat bernama Crixus, dalam pemberontakan budak.

Mereka menguasai wilayah tersebut selama dua tahun penuh sebelum Senat Romawi memutuskan untuk mengirimkan delapan legiun yang terdiri dari sekitar 40.000 orang di bawah komando Marcus Licinius Crassus untuk melawan.

Pasukan gladiator Spartacus bertemu dengan legiun Romawi Crassus dalam pertempuran di Pertempuran Sungai Silarius, namun pasukan jenderal gladiator tidak dapat menandingi mesin perang Romawi.

Pasukannya dikalahkan, Spartacus sendiri terbunuh. Kemudian, 6.000 gladiator yang bergabung dengan pasukannya disalib di sepanjang jalan dari Capua ke Roma untuk menghalangi pemberontak.

Dengan demikian, para gladiator terhebat Kekaisaran Romawi juga menjadi salah satu musuh utama mereka di akhir periode Republik, menguasai sebagian besar Italia selama dua tahun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Kisah Deucalion Yunani Sangant Mirip Dengan Kisah Nabi Nuh

Jum Okt 6 , 2023
MENOREH.CO—Kisah Deucalion dalam mitologi Yunani mempunyai kisah yang sangat mirip kisah Nabi Nuh dalam agama Abrahamik. Deucalion membangun sebuah bahtera untuk menyelamatkan dirinya dan istrinya ketika Zeus memutuskan untuk menghancurkan seluruh umat manusia dengan Banjir Besar. Deucalion adalah putra Prometheus (pencipta umat manusia), raja Phthia di Thessaly, dan suami Pyrrha. […]

Kamu mungkin suka