Kisah Deucalion Yunani Sangant Mirip Dengan Kisah Nabi Nuh

MENOREH.CO—Kisah Deucalion dalam mitologi Yunani mempunyai kisah yang sangat mirip kisah Nabi Nuh dalam agama Abrahamik. Deucalion membangun sebuah bahtera untuk menyelamatkan dirinya dan istrinya ketika Zeus memutuskan untuk menghancurkan seluruh umat manusia dengan Banjir Besar.

Deucalion adalah putra Prometheus (pencipta umat manusia), raja Phthia di Thessaly, dan suami Pyrrha. Deucalion juga ayah dari Hellen, leluhur ras Hellenic dalam mitologi Yunani.

Kisah Deucalion dan istrinya Pyrrha sangat mirip dengan kisah Nuh dalam agama Abrahamik. Seperti cerita banjir The Eridu Genesis dan Gilgamesh, tujuannya adalah untuk membersihkan dunia untuk menciptakan tipe manusia baru. Kisah serupa juga dikisahkan dalam kitab-kita suci agama Abrahamik, seperti Al-Quran, Alkibat dan Taurat.

Kisah Deucalion dan Banjir Besar

Prometheus menentang Zeus yang agung dan perkasa, raja para dewa. Ia mencuri api dari Olympus dan memberikannya kepada umat manusia, menurut Greek Reporter.

Dalam kemarahannya, Zeus memutuskan untuk menghukum umat manusia atas tindakan Prometheus. Dia berencana untuk melepaskan banjir besar ke bumi untuk membasmi semua kehidupan.

Air bah dimaksudkan sebagai pembersihan dan pelajaran bagi umat manusia. Air bah juga melambangkan penyelamatan manusia-manusia terpilih. Dalam pandangan ke depannya, Prometheus mengetahui rencana Dewa Zeus dan memperingatkan putranya Deucalion tentang bencana yang akan datang.

Dia menginstruksikan Deucalion untuk membangun peti atau bahtera kayu besar untuk bertahan dari banjir. Deucalion, patuh pada instruksi ayahnya, membangun bahtera dan menaikinya bersama istrinya, Pyrrha.

Saat air bah naik dan mulai menutupi seluruh Bumi, Deucalion dan Pyrrha mengapung di bahtera mereka selama siang dan malam. Akhirnya, air bah mulai surut dan bahtera terdampar di puncak Gunung Parnassus di Yunani tengah.

Deucalion dan Pyrrha satu-satunya yang selamat dari umat manusia.

Setelah banjir benar-benar surut, Deucalion dan Pyrrha muncul dari bahtera mereka dan mendapati diri mereka sebagai satu-satunya yang selamat dari umat manusia. Mereka menyadari bahwa mereka perlu memulihkan kembali kehidupan di Bumi dan membawa umat manusia kembali dari ambang kepunahan.

Untuk mencari bimbingan, Deucalion dan Pyrrha berkonsultasi dengan oracle Themis. Ia adalah dewi hukum dan ketertiban dunia dewa. Peramal menginstruksikan mereka untuk melemparkan tulang “ibu agung” mereka ke atas bahu mereka saat mereka berjalan menjauh dari kuil.

Bingung dengan pesan rahasia itu, Deucalion dan Pyrrha merenungkan maknanya. Akhirnya, mereka menyimpulkan bahwa “ibu agung” mengacu pada Bumi itu sendiri.

Sementara “tulangnya” diartikan sebagai batu atau bebatuan yang ditemukan di tanah. Mengikuti saran oracle, Deucalion dan Pyrrha mulai mengambil batu dan melemparkannya ke bahu mereka.

Ajaibnya, batu yang dilempar Deucalion menjelma menjadi laki-laki, sedangkan yang dilempar Pyrrha berubah menjadi perempuan. Dengan demikian, Bumi telah terisi kembali dengan generasi baru manusia. Deucalion dan Pyrrha kemudian menjadi nenek moyang era baru umat manusia.

Kisah Deucalion melambangkan ketahanan umat manusia dan sifat siklus kehidupan. Kehancuran dan pembaruan menjadi bagian integral dari tatanan alam. Itu juga berfungsi sebagai kisah peringatan tentang konsekuensi menentang kehendak para dewa dan pentingnya tatanan dewa.

Kisah Deucalion dan Nabi Nuh dalam agama Abrahamik sepertinya paralel. Kisah Deucalion dan banjir besar memiliki banyak persamaan dengan kisah Nabi Nuh. Meskipun kedua cerita tersebut berasal dari tradisi budaya dan agama yang berbeda, keduanya memiliki tema dan motif yang sama.

Kedua cerita berkisah di sekitar banjir dahsyat yang menutupi seluruh Bumi, yang menyebabkan kehancuran semua makhluk hidup kecuali beberapa orang terpilih yang diselamatkan.

Dalam kedua narasi tersebut, tokoh utama menerima peringatan tentang banjir yang akan datang. Dalam kasus Deucalion, ayahnya Prometheus memberitahunya, sedangkan dalam kasus Nabi Nuh, Tuhan langsung berkomunikasi dengannya.

Baik Deucalion dan Nabi Nuh diperintahkan untuk membangun bahtera atau kapal besar untuk bertahan dari banjir. Bahtera berfungsi untuk menyelamatkan orang-orang terpilih dari air bah.

Deucalion ditemani istrinya, Pyrrha, di dalam bahtera, sedangkan Nuh ditemani oleh keluarganya. Dalam kedua cerita tersebut, melalui unit keluargalah kemanusiaan pada akhirnya dilestarikan.

Setelah air bah, Deucalion dan Nabi Nuh menerima janji atau perjanjian dari dewa atau tuhan Dalam kasus Deucalion, para dewa berjanji bahwa Bumi akan terisi kembali. Dalam kasus Nuh, Tuhan menetapkan perjanjian dengan Nuh dan keturunannya.

Tuhan berjanji tidak akan pernah lagi menghancurkan Bumi dengan banjir. Setelah air banjir surut, kedua cerita tersebut melibatkan para penyintas yang menghuni kembali Bumi.

Deucalion dan Pyrrha melempar batu yang menjelma menjadi manusia, sedangkan keluarga Nuh menjadi tumpuan populasi manusia pasca banjir. Kesejajaran ini menunjukkan tema budaya bersama tentang bencana banjir yang berfungsi sebagai hukuman atau pembersihan.

Di sisi lain juga melambangkan pelestarian sekelompok individu terpilih yang melanjutkan untuk memulihkan kehidupan di Bumi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

10 Peninggalan Sejarah Kerajaan Cirebon

Sel Okt 10 , 2023
Menoreh.co, CIREBON – Peninggalan Kerajaan Cirebon memiliki banyak kisah menarik dengan nilai sejarah yang tinggi. Kesultanan Cirebon memiliki hubungan erat dengan walisongo di Indonesia yang menyebarkan agama Islam di Pulau Jawa bagian barat dan Lampung, terutama yang kita kenal sebagai Sunan Gunung Jati. Kesultanan Cirebon bertahan selama 3 abad, dimulai […]

Kamu mungkin suka